dia aku

Posted: September 14, 2006 in motivasi, puisi, Uncategorized

Dia yang sekali bertakhta di hati
Kemas mengisi ruang hati
Perasaan tidak lagi resah dan sepi
Dia sentiasa utuh berdiri
Ibarat payung, menjadi tongkat dan memayungi

Dia yang sejak mula menemani
Akan sentiasa terus dekat di sisi
Berjalan beriringan bersentuh pipi
Di mana-mana aku dan dia menjadi kami
Mengundang hasad di hati yang iri

Dia dan aku terpisah lagi
Hanyalah sementara untuk menguji
Kesetiaan kami tidak terperi
Cinta kasih kami sudah terpatri
Usahlah kalian menjadi sangsi

Dia yang masih setia mengutip sepi
Berdiri sendiri sabar menanti
Aku yang masih di sini kini sendiri
Hari demi hari membilang hari
Hati gelora untuk bertemu kembali

Komen-komen
  1. Chirpy berkata:

    waduh…menusuk hingga ke kalbu…

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s